Punya Bos BAPERAN. Exit or Stay?

0
67

Siapa sih yang ga pengen punya bos yang baik hati dan asik. Kayanya itu idaman semua orang deh, kalo punya bos yang asik dan baik pasti bawaanya happy terus dan ke kantor pun ga jadi beban. Eits tapi beda kondisinya kalo kalian di kantor punya bos yang baperan, salah dikit tersinggung padahal kalian ga maksud apa apa. Akibatnya kalo udah salah dan bikin dia sakit hati, langsung deh ngomel-ngomel ga jelas dan lebih parahnya sampe nge-cut kontrak pekerja. Serem banget ga sih? ada yang begitu? Oh banyak banget dan gue mengalami hahaha.

Kalo kondisinya begitu trus gimana kita ngejalani hari-hari? yang pasti kalo gue pribadi ga semangat dan merasa tertekan. Bawaanya ke kantor gapernah happy, apalagi kalo mau minta approved si boss, gue selalu komat kamit baca ayat kursi biat dia lancar jaya semua urusan hahaha. Tapi asli deh serius itu yang gue lakukan dan pastinya yang ngerasain hal macem gini bukan gue doang tapi satu kantor, yang ga kerja sama sama doi pun merasakan hal yang sama dalam kehidupan sehari-hari.

Banyak temen yang memutuskan untuk resign tapi ada juga yang stay, gue salah satunya. Jujur aja sebenernya gue pengen resign tapi gue ragu after itu gue ngapain, kerjaan barupun belum dapet, mau mengembangkan menulis gue baru standart banget.

Akhirnya gue mencoba menerima kondisi dan bersikap nothing to lose. Setelah gue pikir-pikir terus mengeluh bakalan bikin kita ga happy, padahal kan kebahagian adalah salah satu kebutuhan utama dalam hidup. Kalo kita ga happy akhirnya pasti kita ngeluh dan jatohnya jadi ga bersyukur. Ngomongin si bos kesana kemari bawaanya jadi negatif, kayanya itu ga banget. Kita semakin rugi ga bisa ngembangin kemampuan kita karena ketutup rasa takut dan sebel, tapi si bos makin maju karirnya. Berikut saran gue buat temen-temen yang merasakan hal sama :

  1. Coba liat sisi positifnya

Dengan punya bos yang baperan kondisi tertekan membuat kita gabisa berfikir sempurna, akibatnya kerjaan kita jadi ga maksimal padahal kita punya potensi bagus. Rugi banget kan, si bos jadinya liat kesalahan kita terus. Coba deh terima dia, ya walau nyebelin tapi coba untuk menerima dan ga masukin hati. Menerima disini bukan beraarti kalo kita ga salah dan mau disalah-salahin, kita harus bersikap bijak dalam menyikapi hal-hal yang terjadi.

2. Kita harus bersikap lebih dewasa

Walau si bos usianya jauh lebih tua dibanding kita bukan berati dia lebih dewasa, so yang harus kita lakukan adalah bersikap lebih dewasa dibanding dia. Cobalah untuk tidak memasukan ke hati semua hal buruk dan negatif dari si bos, hal itu dilakukan untuk mengurangi rasa sakit hati. Kalian gamau kan setiap hari dipikan kalian cuma mikirin rasa sebel sama si bos dan hari hari kalian jadi ga bersemangat, itu jelas rugi banget.

3. Hindari ngomongin bos sama temen

Kondisi kantor dengan bos yang baperan dan persaingan yang ketat di kantor membuat semua orang selalu ingin menyelamatkan dirinya sendiri. Jadi jangan terpancing untuk mencoba gosipin si bos. Bahaya dan gabaik guys ngomongin orang. Kalo nanti omongan itu sampe ke si bos, padahal kalian ga maksud apa apa itu kan rugi banget.

4. Bersikaplah profesional

Kalo si bos baperan ya kita jangan, kita jangan ikutan kaya doi. Kita harus bersikap profesional lebih baik dari si bos. Bekerja sesuai jobdesk dan apa yang diperintahkan. Kerjain kerjaan kita tepat waktu dan sebaik mungkin.

5. Sabar

Sabar adalah kunci. Sabar membawa kita dalam hal positif, sabar bisa membuat pikiran kita lebih terkontrol dan perasaan kita lebih terarah.

6. Cari kerja baru

Nah part ini adalah part penting, selain beberapa tips di atas kita harus tetep berusaha. Inget Tuhan ga akan merubah nasib kita kalo kita sendiri ga mau berusaha, so jangan nyerah terus aja apply kerja baru kalo kalian emang ngerasa karir dan kondisi di kantor udah gaenak banget. Tapi inget jangan terburu-buru dan nafsu. Hal yang dimulai dari negatif akan berakibat negatif pula, jadi kalian harus tetap stay cool, nothing to lose dan berusaha.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here