Mengelola keuangan rumah tangga untuk si konsumtif

0
16

Awal pernikahan pastinya adalah masa adaptasi buat kita. Belajar dari awal lagi, menerka-nerka sikon dan sebagainya. Menurut gue pribadi mengelola keuangan adalah sesuatu yang sangat sulit hehehe apalagi gue memiliki kepribadian yang konsumtif dan boros, makanya pasca nikah ini bener-bener gue belajar banget, ya the power of kepepet sih sebenernya. Gue juga pemula yang cuma mau sharing kegiatan aja siapa tau bermanfaat buat temen-temen.

Kebanyakan orang berpendapat bahwa ibu rumah tangga adalah bos besar dalam keluarganya. Bos besar yang mengatur segala operasional keluarga. Pertama kali suami gue memberikan kepercayaannya buat gue mengelola semua keuangan keluarga membuat gue berfikir keras. Satu bulan pernikahan, kondisinya minus, dua bulan impas tanpa tabungan. Sampai akhirnya gue baca-baca, sharing dan mengamati orang orang yang berpengalaman dan gue menemukan metode yang cocok untuk diri gue si konsumtif dan boros ini. Berikut saran dari gue yang harus kalian lakukan :

1. Punya Catetan Khusus Pendapatan dan Pengeluaran

Kenapa harus mencatat ? dan apa aja sih yang dicatat? mencatat adalah sesuatu yg penting banget buat gue mencatat pengeluaran dan pemasukan gue. Catet semua hal yang kita belanjaain. Nantinya catetan ini bisa kita jadikan acuan buat standar kemampuan kehidupan kita dan spare untuk tabungan.

2. Lakukan belanja bulanan

Untuk pekerja yang pendapatannya setiap bulan, gue saranin belanja kebutuhan rumah tangga setiap satu bulan sekali. Selain untuk restock, ga repot belanja belanja lagi, kita juga bisa kontrol uang. Jadi sistem pencatatan rumah tangga kita ga ribet. Kadang kan suka mager tuh kalo beli printilan trus dicatetnya bolak balik, jadi mending sekalian banyak. Satu lagi sih menurut gue bisa lebih hemat hehehe, kan kadang di supermarket kalo belanja sekaligus banyak suka dapet diskon 🙂

3. Catat sebelum belanja !

Penting banget kalo kita mau ke pasar atau supermarket kita mencatat barang apa aja yang mau dibeli. Tujuannya adalah dengan mencatat kita bakalan tau apa aja yang akan dibeli jadi ga double. Catetan itu bisa jadi role kita buat ngerem pas belanja. Jangan belanja barang yang ga perlu.

4. Nabung!

Dan terakhir kali kalian wajib banget buat nabung minimal setidaknya 20 persen untuk tabungan. Apapun kondisinya nabung itu wajib, sebagai pegangan dalam kondisi tak terpikirkan.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here